Adsense Link 728 X 15;

Followers

Pelajar UNISEL tebusan UMNO?

Posted by Haluan Kiri Sunday, June 10, 2012 1 comments
Adsense Content. recommended 336 X 300

Selepas pinjaman Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional atau PTPTN kepada pelajar-pelajar Universiti Industri Selangor (UNISEL) dibekukan, Timbalan Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin membuat kenyataan yang angkuh sekali – seperti mahu “mengajar” para pelajar di negeri Pakatan Rakyat.

Beliau menyifatkan tindakan Kementerian Pengajian Tinggi tersebut sebagai ‘adil’ dengan maksud ingin “menampar” pentadbiran Pakatan, khususnya PKR yang begitu lantang memperjuangkan isu pendidikan percuma.

Tindakan Muhyiddin yang juga Menteri Pelajaran jelas sekali adalah tindakan politik yang tidak ada justifikasi rasional sama ada ia bertujuan untuk mengkaji semula sistem tersebut atau berdasarkan apa-apa saranan munasabah dari pihak profesional kepada kerajaan.

Malah tindakan politik UMNO dan Barisan Nasional ini nyata sekali mahu mendera ibu bapa dan pelajar di institusi pengajian tinggi agar menanggung padah akibat permainan politik manusia-manusia yang gila kuasa. Inilah moral politik yang sedang UMNO perjuangkan.

Kita yang waras seharusnya melihat bahawa soal penentangan atau pertembungan idea berkenaan dengan isu pemansuhan PTPTN di antara UMNO dan PKR ini adalah soal politik dasar. Jika berlaku dialog atau bahas, maka ia dianggap baik sekali dalam rangka demokrasi yang matang.

UMNO mangsakan pelajar, ibu bapa
Tetapi apa jua penentangan soal idea politik, tidaklah seharusnya menjadikan pelajar-pelajar UNISEL yang majoritinya orang Melayu sebagai tebusan politik oleh UMNO.

Bagaimana mungkin UMNO yang kononnya memperjuangkan “nasib bangsa Melayu” sanggup memudaratkan dan menzalimi anak bangsa sendiri hanya semata-mata kerakusan kuasa dan permainan politik kotor mereka.

Nah sekarang, siapa tindas siapa?

Jika merujuk kepada kenyataan Muhyiddin itu, maka ingin kita soal kembali, di mana ‘adil’nya tindakan kerajaan dalam isu ini?

Hakikatnya, isu pemansuhan PTPTN ini masih di peringkat perbahasan dan perbincangan oleh semua peringkat dan semua pihak. Ia suatu proses yang memakan masa, ia perlu melibatkan semua pandangan dan saranan.

Malah, sesuatu dasar itu tidak akan dapat dilaksanakan tanpa mendapat mandat yang kukuh dari rakyat. Hakikat ini harus difahami dan diterima oleh semua pihak.

Malah, salah satu cadangan PKR adalah memansuhkan PTPTN dan digantikan dengan pendidikan percuma. Kementerian yang dikuasai UMNO cuba bermain politik dengan memansuhkan PTPTN hanya terhadap para pelajar UNISEL tanpa memperkenalkan pendidikan percuma. Ini penindasan namanya.

Pelajar, ibu bapa perlu buat penentuan
Oleh kerana para pemimpin UMNO gila main politik, maka pelajar dan ibu bapa tidak banyak pilihan kecuali bertindak atas dasar kebenaran dan keadilan. Oleh itu, pertarungan sebenar adalah pada pilihan raya umum ke-13 akan datang.

Jika begini perangai pemimpin UMNO yang sudah terserlah kebencian mereka terhadap anak bangsa sendiri yang menuntut hak dan keadilan, perlu apa lagi dikekalkan pemerintahan yang zalim ini.

Kita mahukan masa depan pelajar kita cerah dan peluang untuk mereka mencanai potensi diri terus terbuka tanpa diskriminasi sepertimana amalan UMNO dan BN selama ia memerintah.

Cukuplah UMNO dengan politik hasadnya, rakyat Malaysia sudah jemu dengan polemik yang meleret-leret ini. Hentikan kuasa UMNO dalam pilihan raya yang bakal menjelang tiba. – Roketkini.com
Adsense Content. bottom of article

1 comments:

Anonymous said...

tak payah la zhaf....
ko pun bkn betul sgt blaja la lagi... jgn tgk blog org len trus amik masuk dalam blog ko...
Pas 2 kate sume salah umno...
mane ko tau umni yg salah?
kalo kau tak kaji betul2 nanti jadi fitnah
bile jd fitnah dah jd dosa dah....
akhirat nanti ko tanggung la

haha

TP pun x siap lg ade lak mase nak buat mende x brfaedah ni....

Post a Comment

Admin tidak bertanggungjawab atas sebarang komen yang menyalahi undang-undang negara. Semua komen yang dibuat adalah milik peribadi dan tiada kena mengena dengan pihak admin. Admin berhak membuang/delete komen yang berunsur hasutan dan tidak beretika.
-HK-

Penafian

1. Segala artikel di blog ini adalah sekadar perkongsian pengalaman dan informasi sahaja. Ia bukan nasihat rasmi atau akan berkesan atau berguna untuk pembaca.

2. Segala praktik yang pembaca lakukan melalui pembacaan sesuatu artikel di blog ini adalah di bawah tanggungjawab pembaca itu sendiri sama hasilnya untung atau rugi. Pihak kami tidak bertanggungjawab ke atasnya.

3. Tidak dijamin segala artikel di blog ini memberikan hasil seperti mana yang dinyatakan. Terdapat banyak faktor yang menentukannya.

4. Segala komen yang diberikan oleh pembaca adalah di bawah tanggungjawab mereka sendiri jika ia melanggar undang-undang negara. Pihak kami tidak bertanggungjawab ke atasnya atau ke atas individu tersebut.

Sekian untuk makluman dan tindakan anda. Sebarang kemusykilan dan pertanyaan bolehlah dihantar ke email beralamat haluankiri86@gmail.com